People Innovation Excellence
 

KENAL DEKAT dengan USABILITY TESTING

Usability Testing merupakan salah satu cara untuk mengetahui apakah user dapat mudah menggunakan aplikasi , seberapa efisien dan efektif sebuah aplikasi dapat membantu user mencapai tujuannya dan apakah user puas dengan aplikasi yang digunakan.

Usability testing berbeda dengan User Testing walaupun kedua metode tersebut merupakan metode testing sebuah aplikasi baik berbasis desktop , website atau mobile. Tujuan dari User Testing adalah untuk mengetahui apakah aplikasi yang dibuat sudah sesuai dengan kebutuhan user, sedangkan tujuan dari Usability Testing adalah untuk mengetahui apakah aplikasi yang dibuat dapat digunakan oleh user. Untuk melakukan User Testing diperlukan aplikasi yang sudah dibuat sedangkan untuk melakukan Usability Testing dapat menggunakan wireframe dari aplikasi ataupun aplikasi yang sudah dibuat.

Usability Testing perlu dilakukan untuk mengetahui lebih dulu kemungkinan kendala penggunaan aplikasi yang akan dihadapi oleh pengguna. Perlu selalu diingat, kita belum tentu pengguna dari aplikasi yang dibuat. Jadi perlu dilakukan ujicoba terlebih dahulu pada user yang sesungguhnya untuk mendapatkan umpan balik. Tim desain dan pengembang aplikasi dapat mengetahui isu – isu yang kemungkinan akan timbul pada saat penggunaan aplikasi tersebut dan dapat segera memperbaikinya.

Usability berkaitan dengan kualitas dari pengalaman yang dirasakan user pada saat menggunakan aplikasi baik berupa peralatan ataupun aplikasi berbasis website, berbasis desktop , atau berbasis mobile.  Usability atau kebergunaan meliputi beberapa faktor yaitu desain yang intuitif, kemudahan untuk dipelajarin, penggunaan yang efektif, tingkat kemudahan untuk diingat, tingkat kesalahan yang terjadi, serta tingkat kepuasan yang sifatnya subyektif. Oleh karena itu pada saat pengujian , faktor-faktor yang berkaitan dengan usability yang akan diuji.

Ada berbagai tempat pilihan untuk melakukan Usability Testing yaitu :

  1. di tempat umum seperti tempat perbelanjaan , café, kampus
  2. di ruangan laboratory yang sudah diatur kondisinya
  3. melalui online seperti Skype

Penentuan tempat tergantung dari calon pengguna , waktu yang tersedia dan anggaran biaya yang tersedia.

Umumnya Usability Testing dilakukan secara bersama oleh Tim Desain dan Pengembang. Penentuan kriteria user dan  tugas yang akan diuji direncanakan terlebih dulu oleh tim tersebut. Kemudian penentuan calon user tergantung dari aplikasi yang dibuat. Jika membuat aplikasi untuk anak-anak maka kriteria user dapat dipilih dari anak sekolah. Jika membuat aplikasi berupa game maka dapat mengundang user dari komunitas game untuk melakukan uji coba. Apabila waktu yang dimiliki tidak banyak sehingga tidak dapat menggunakan user dari kategori tertentu maka dapat melakukan pemilihan user secara acak di tempat umum seperti café atau mall . Metode ini dikenal dengan Guerrilla Usability Testing.

Di dalam proses pengembangan sebuah aplikasi, Usabilty Testing dapat dilakukan pada tahap perancangan maupun pada tahap pengembangan serta dapat juga pada saat tahapan evaluasi. Hal ini tergantung pada waktu yang tersedia, anggaran biaya serta tujuan yang ingin dicapai dari Usability Testing ini.

Tahapan yang perlu dilakukan untuk melakukan Usability Testing adalah :

  1. Tentukan sasaran yang ingin dicapai , apakah untuk melakukan re-design untuk aplikasi yang sudah ada, atau aplikasi yang belum pernah ada sebelumnya .
  2. Siapkan prototype paper ataupun prototype digital yang akan digunakan untuk diuji .
    Jika pada tahap perancangan maka dapat menggunakan prototype paper maupun prototype digital yang masih berupa wireframe. Pada tahapan berikutnya dapat menggunakan prototype aplikasi maupun produk final dari aplikasi tersebut.
  1. Tentukan partisipan yang akan melakukan ujicoba
    Partisipan yang dipilih untuk melakukan ujicoba disesuaikan dengan target user dari aplikasi tersebut. Jumlah partisipan yang dipilih tergantung dari jenis aplikasi, biaya dan waktu yang tersedia. Untuk waktu yang terbatas dapat menggunakan hanya lima partisipan.
  1. Buat rancangan task ( aktivitas ) yang akan diuji
    Aktivitas yang dirancang harus jelas dan singkat agar tidak membuat partisipan bingung. Contohnya untuk aplikasi web e-commerce , aktivitas yang dirancang dapat berupa carilah produk dengan kategori pakaian anak anak, atau lakukan pembelian 1 produk pakaian wanita dengan tipe pembayaran tunai , dan lain-lain.
  1. Amati proses ujicoba yang berlangsung
    Moderator diperlukan untuk melakukan pencatatan hal yang terjadi pada saat terjadi ujicoba. Jika dilakukan secara remote (online) maka dapat menggunakan aplikasi yang dapat merekam proses ujicoba yang berlangsung. Moderator tidak boleh membantu partisipan pada saat mencoba aplikasi, kecuali memang partisipan sudah memang belum berhasil setelah mencoba.
  1. Buat rangkuman hasil uji coba
    Seluruh hasil uji coba yang telah dicatat dari pengamatan maupun proses perekaman dibuatkan dalam satu laporan yang kemudian dianalisa apa isu – isu yang timbul dari uji coba yang dilakukan para partisipan.

References :

http://www.usabilityfirst.com/usability-methods/usability-testing/

https://www.usability.gov/what-and-why/usability-evaluation.html

https://medium.theuxblog.com/user-testing-v-s-usability-testing-c3a9edd04612

https://usabilitygeek.com/guerrilla-usability-testing-how-to/

http://www.uxbooth.com/articles/the-art-of-guerrilla-usability-testing/

How to Conduct Usability Testing from Start to Finish


Published at :
Written By
Yulyani Arifin, S.Kom., M.M
Concentration Content Coordinator - Multimedia Systems | School of Computer Science
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close